// //

MENJAGA UNGGAS DARI SERANGAN FLU BURUNG

Koran Harian Kompas tertanggal 7 januari 2013, menyebutkan bahwa serangan virus flu burung pada bebek/itik di Indonesia sangat mengkhawatirkan. Kasus kematian ribuan itik atau bebek akibat flu burung mencapai titik darurat. Kematian unggas ini sangat massif dan penyebarannya sangat cepat. Virus yang juga pernah meledak pada tahun 2003,  muncul kembali tahun 2007 dan sekarang terulang kembali di tahun 2012 merupakan hal yang harus mendapatkan perhatian serius baik para peternak, pemerintah, perusahaan swasta maupun lembaga pemerhati peternakan. 


Flu burung adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus H5N1 yang menyerang kelenjar limfe pada unggas  seperti ayam, bebek, dan puyuh sehingga menyebabkan kekebalan atau ketahanan tubuh ternak unggas menjadi menurun yang pada akhirnya menyebabkan kematian dalam waktu yang singkat. Perkembangan ciri fisik ternak unggas yang terkena penyakit flu burung sekarangpun tidak begitu tampak dibandingkan tahun 2003 atau 2007 seperti kebiruan pada tubuh dan pial atau jengger ayam. Unggas yang terkena flu burung saat ini hanya bisa diketahui melalui tes darah di laboratorium. Penyebaran melalui udara, air, tempat pakan dan minum mempercepat penularan virus ini dalam satu kandang sehingga tidak heran diberitakan bahwa bebek dalam satu kandang bisa seluruhnya terkena penyakit flu burung dalam beberapa hari saja yang menimbulkan kematian massal bebek. Bila tidak segera ditanggulangi maka kerugian peternak akan semakin besar.


Penyakit flu burung hingga saat ini belum ada obatnya. Sehingga yang perlu dilakukan saat ini adalah melakukan pencegahan. Oleh karena itu beberapa hal yang perlu kita lakukan agar ternak unggas yang kita miliki dapat  tercegah dari serangan Virus Flu Burung H5N1  :

1. Hindari pembelian unggas baru (untuk sementara) apabila terpaksa membeli jangan langsung dicampur dengan unggas yang lama (dikandangkan tersendiri).

2. Batasi membawa unggas keluar kandang, misalnya ke arena kontes atau pameran.

3. Jangan ditempatkan pada tempat terbuka sehingga mudah didatangi burung liar (hindari kontak langsung dengan unggas lain). Burung liar adalah salah satu pembawa virus flu burung.

4. Hati-hati dalam membeli pakan atau alat-alat pemeliharaan yang baru (tempat makan, minum, dan kurungan kandang), sebaiknya di tempat yang terjamin bebas flu burung (didesinfektan dulu) atau setelah anda membeli alat-alat kandang yang baru sebaiknya disemprot dulu dengan desinfektan

5. Bersihkan kandang dan alat-alat kandang dengan desinfektan/deterjen setiap 2-3 hari sekali (desinfektan, antara lain : deterjen, ammonium kuatener, formalin 2-5%, iodioform kompleks (iodione), senyawa fenol, natrium/alium hipoklorik yang dapat dibeli di bebagai toko peralatan peternakan (poultry Shop). Tujuan dari pembersihan dengan desinfektan adalah untuk membunuh virus dan  bakteri pathogen yang dapat menyebabkan sakit pada unggas kesayangan anda.

6. Untuk ayam dan bebek, sebaiknya dilakukan vaksinasi flu burung agar ayam dan bebek yang kita pelihara memiliki kekebalan tubuh sehingga tidak mudah terserang penyakit flu burung.7. Berikan pakan suplemen vitamin dan mineral lengkap pada ternak unggas seperti produk NASA: VITERNA, POC NASA dan HORMONIK setiap hari untuk meningkatkan daya tahan tubuh unggas dan memacu pertumbuhan serta produktivitas ternak unggas.

 

 

 

 

 

 

 

Penulis: Ir. Twaistrisna Hepiprana (TS Perikanan dan Peternakan)